Berita

Wajah Tersenyum Staf Medis di Wuhan Setelah Mengobati Pasien Coronavirus Berjam-jam

Wajah Tersenyum Staf Medis di Wuhan Setelah Mengobati Pasien Coronavirus Berjam-jam


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Para profesional kesehatan selalu menjadi orang yang menanggung sebagian besar beban selama krisis seperti pandemi. Mengobati orang di rumah sakit yang penuh sesak dengan kekurangan pasokan medis bukanlah hal yang mudah. Dokter dan perawat di Wuhan saling berhadapan dengan virus corona dan mempertaruhkan nyawa mereka setiap hari.

Wabah baru-baru ini sedang menguji sistem perawatan kesehatan China dan tidak mungkin bagi staf medis untuk tidak merasakan ketegangan.

LIHAT JUGA: POTENSI PENYEMBUHAN KORONAVIRUS WUHAN YANG DITEMUKAN DOKTER THAI

Namun, foto seorang anggota staf medis wanita dari Rumah Sakit Tianmen Wuhan menjadi viral di situs web mikroblog China Weibo baru-baru ini. Foto itu tampaknya diambil saat pertama dia melepas pakaian pelindungnya setelah shift selama 12 jam.

Setelah foto ini, banyak foto para dokter dan perawat yang melepas masker saat istirahat singkat dibagikan oleh berbagai media.

Salut! Foto-foto dokter dan perawat garis depan melepas topeng mereka selama jeda singkat dalam perjuangan mereka melawan novel #coronavirus menggerakkan jutaan netizen di seluruh China. pic.twitter.com/qN6jvFf6jz

- People's Daily, China (@PDChina) 2 Februari 2020

Tidak setiap hari kita bisa melihat wajah para pahlawan begitu dekat.

Hunan Daily juga memposting staf medis pekerja keras tanpa alat pelindung mereka.

Wajah lelah dengan jejak alat pelindung dan senyuman lelah sepertinya dibagikan oleh semua orang.

Sementara foto-foto ini menunjukkan orang-orang cantik dengan hati yang cantik tersenyum melawan rintangan, shift 12 jam adalah masalah besar. Orang-orang ini bekerja tanpa henti untuk mengelola rumah sakit berkapasitas penuh. Mereka dikelilingi oleh pasien yang kesakitan dan batuk sepanjang malam.

Untungnya, Beijing telah mengatakan bahwa mereka telah dimobilisasi 6,000 tenaga medis untuk membantu rekan mereka yang kelelahan di Wuhan. Selain itu, tentara, angkatan laut, dan angkatan udara China telah mengirim dokter ke tiga rumah sakit utama yang merawat pasien. Semoga para tenaga medis bisa istirahat.


Tonton videonya: The first documentary movie on CCP virus, Tracking Down the Origin of the Wuhan Coronavirus (Januari 2023).